PDF Cetak E-mail

PROFIL LULUSAN & CAPAIAN PEMBELAJARAN

JENJANG : D4
PROGRAM STUDI : MANAJEMEN ASET
KODE :

VISI & Misi

Visi

Menjadi program studi sarjana terapan yang unggul dan terdepan dalam bidang manajemen aset fisik, yang inovatif dan adaptif terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi

Misi

 

  1. Menyelenggarakan pendidikan untuk menghasilkan lulusan yang kompeten, inovatif, bermoral, dan berjiwa kewirausahaan, agar mampu mengisi berbagai posisi manajemen di pasar kerja nasional maupun internasional
  2. Melaksanakan penelitan terapan dalam bidang manajemen aset fisik dan menyebarluaskan hasil-hasilnya untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi
  3. Memberikan pelayanan kepada masyarakat melalui pemanfaatan ilmu dan teknologgi guna membantu pengembangan industri, pemerintah, dan masyarakat luas
  4. d. Membangun suasana akademis di kalangan sivitas akademika yang memungkinkan terjadinya produktivitas dan kualitas kerja yang tinggi      

 

PROFIL LULUSAN

  

  1. Asset Procurement Officer : Mampu menyusun rencana, melaksanakan, dan mengendalikan pengadaan aset;
  2. Asset Administrator : Mampu menerapkan proses inventarisasi aset dengan memperhatikan aspek legal aset;
  3. Basic Asset Appraiser : Mampu  melakukan penilaian aset Tingkat Dasar untuk penilaian aset lahan, properti, maupun penilaian bisnis sesuai dengan Kode Etik Penilai Indonesia;
  4. Facility Supervisor, Asset Estimator, Property Analist, Project Supervisor, Building Inspector, Asset Inspector : Mampu mengoperasikan dan memelihara aset fisik;
  5. Asset Management Information System Assistant : Mampu  mengaplikasikan Sistem Informasi Manajemen Aset.{/slider}

 

CAPAIAN PEMBELAJARAN

 

  1. Mengelola aset sesuai aturan berlaku dan penuh tanggung jawab;
  2. Mengelola aset fisik untuk kemanfaatan sebanyak-banyaknya bagi masyarakat sesuai tuntutan moral dan etika pengelolaan aset;
  3. Mengelola aset fisik untuk meningkatkan nilai (value) tertinggi dengan didasari oleh IPTEK, Pancasila, UU, PP, dan aturan lain yang berlaku terkait pengelolaan aset;
  4. Mengelola aset fisik yang berorientasi pada penggunaan dan pemanfaatan aset yang dapat mengangkat harkat derajat bangsa Indonesia;
  5. Mampu mengelola aset bangsa sesuai tata kerja dengan sikap toleran, saling menghargai perbedaan budaya, agama dan kepercayaan serta pendapat orang lain;
  6. Dapat berperan dalam mengembangkan tata kelola aset yang bertumpu pada potensi aset bangsa dan negara;
  7. Mampu bekerjasama dalam team dan organisasi pengelola aset yang disertai kepekaan sosial dan peduli pada masyarakat serta lingkungan;
  8. Mengelola aset yang taat pada aturan, disiplin dalam menjalankan tugas dan kehidupan bermasyarakat serta bernegara;
  9. Berkontribusi dalam mengelola aset dengan penuh semangat, mandiri, dan berorientasi pada kewirausahaan dalam mengelola aset antara lain jadi surveyor, penilai aset tingkat dasar;
  10. Bertanggung jawab atas pekerjaan dalam pengelolaan aset terutama untuk inventariasai aset, pengumpulan data penilaian aset dan audit aspek legal aset.

 

  1. Sebagai Asset Procurement Analist yang mampu: 1) menyusun rencana pengadaan aset; 2) melaksanakan pengadaan aset., 3) mengendalikan proses pengadaan;
  2. Sebagai Asset Administrator mampu: 1) mendata aset, 2) mencatat aset., dan 3) melaporkan hasil inventarisasi aset;
  3. Sebagai Asset Valuer tingkat dasar yang dapat: 1) mengindentifdikasi data di lapangan, 2) menyajikan data secara akurat, 3) menganalisis data untuk penilaian dasar aset 4) menyajikan laporan penilaian secara tertulis, 5) mempresentasikan laporan proses penilian;
  4. Sebagai tenaga dalam operasi dan pemeliharaan aset mampu melaksanakan: 1) operasi aset yang didasari hasil analisis kinerja aset, optimisasi aset fisik dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif, serta memberi arti hasil analisis tersebut untuk penggunaan dan pemanfaatan aset secara epektif, efisien sehingga aset bernilai tinggi., 2) pemeliharaan aset yang didasari  hasil analisis dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif, serta menjelaskan arti hasil analisis tersebut untuk pemeliharaan aset fisik secara epektif, efisien sehingga aset bernilai tinggi;
  5. Sebagai Asset Management Information System Supervisor yang mampu:  mengelola data dan informasi untuk pengambilan keputusan pada setiap fungsi dalam manajemen aset.

  1. Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, inovatif, bermutu, dan terukur dalam melakukan pengelolaan aset sesuai dengan standar kompetensi kerja bidang manajemen aset;
  2. Mampu bekerja mandiri secara efektif, efisien, dan bernilai tinggi;
  3. Mampu mengkaji kasus penerapan ilmu manajemen aset pada pengelolaan aset yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora untuk menghasilkan prosedur baku pengelolaan aset;
  4. Mampu menyusun hasil kajian pengelolaan aset dalam bentuk kertas kerja dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;
  5. Mampu mengambil keputusan secara tepat berdasarkan prosedur baku dan persyaratan keselamatan dan keamanan kerja, dalam melakukan supervisi dan evaluasi pada pelaksanaan pengelolaan aset;
  6. Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerjasama di bidang pengeloaan aset dan hasil kerja sama di dalam maupun di luar lembaganya;
  7. Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan pengelolaan aset yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggungjawabnya;
  8. Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada di bawah tanggungjawabnya dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;
  9. Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

  1. Sebagai Asset Procurement Analist yang mampu: 1) menyusun rencana pengadaan aset; 2) melaksanakan pengadaan aset., 3) mengendalikan proses pengadaan;
  2. Sebagai Asset Administrator mampu: 1) mendata aset, 2) mencatat aset., dan 3) melaporkan hasil inventarisasi aset;
  3. Sebagai Asset Valuer tingkat dasar yang dapat: 1) mengindentifdikasi data di lapangan, 2) menyajikan data secara akurat, 3) menganalisis data untuk penilaian dasar aset, 4) menyajikan laporan penilaian secara tertulis, 5) mempresentasikan laporan proses penilian;
  4. Sebagai tenaga dalam operasi dan pemeliharaan aset (Facility Supervisor, Asset Estimator, Property Analist, Project Supervisor, Building Inspector, Building Inspector, Asset Inspector) mampu melaksanakan: 1) operasi aset yang didasari hasil analisis kinerja aset, optimisasi aset fisik dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif, serta memberi arti hasil analisis tersebut untuk penggunaan dan pemanfaatan aset secara epektif, efisien sehingga aset bernilai tinggi, 2) pemeliharaan aset yang didasari  hasil analisis dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif, serta menjelaskan arti hasil analisis tersebut untuk pemeliharaan aset fisik secara epektif, efisien sehingga aset bernilai tinggi;
  5. Sebagai Asset Management Information System Supervisor yang mampu:  mengelola data dan informasi untuk pengambilan keputusan pada setiap fungsi dalam manajemen aset.

INDUSTRI PENGGUNA

Profil industri dan perusahaan dimana para alumni menempuh karir mereka adalah sebagai berikut:

  1. Perusahaan BUMN seperti PLN, Telkom, Jasamarga, dll
  2. Perusahaan BUMD seperti Perusahaan Air Minum Daerah
  3. Perusahaan Keuangan dan Perbankan Nasional maupun asing
  4. Lembaga pemerintah antara lain Departemen Pekerjaan Umum, Pemda dan Pemerintah Pusat, dan Departemen Keuangan
  5. Menjadi pewirausaha antara lain sebagai konsultan pengelola atau penilaian aset
  6. Perusahaan swasta seperti developer perumahan, pengelolaan pusat perbelanjaan,pengelolaan bisnis pertokoan

KEUNGGULAN

Penggunaan kurikulum berbasis Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) yang dibutuhkan dunia usaha dan industri. Selain itu, unggul dalam hal penggunaan teknologi informasi dan penguasaan Bahasa Inggris.
DOWNLOAD BROSUR